Bikin Passport? Repotnya…bo!

Mau bikin Passport? Repot gak ya? Di Imigrasi Batam…ehmmm Ampunnnn deh! Stresssss lo bakalan dibuatnya. Gak percaya? Buktikan sendiri!

Bukan masalah syarat-syaratnya, tapi saingannya itu…CALO! cape deh! Kita yang urus secara resmi, bakalan keki abis dibuatnya, gimana enggak! Kita harus ambil antrian pagi-pagi, kalau enggak bakalan keabisan, sebab di Imigrasi Batam tiap hari hanya nyediain 50 nomor antrian, selain itu dateng lagi besok pagi. Mao praktis? ya pake jasa CALO! biaya calo di Batam berkisar 600 sampae dengan 700 ribu rupiah. Murah? bagi yang berduit dan gak mau repot. Kalau Calo gak repot pake no antrian, mereka bisa langsung ngasih tuh berkas ke petugas, bahkan bisa keluyuran tuh didalam kantornya, wehhh!

Emang sih ruang tunggu ada AC ama kipas, tapi kalau berjubel, ya gak ngaruhlah! Oke deh nih pengalaman saya bikin passpor di Batam.

Syaratnya :

1. KTP

2. Ijazah Asli atau Akte lahir

3. Kartu Keluarga

4. NPWP ( kalau ada, gunanya kalau keluar masuk Singapura nih )

5. Foto 4×6 2 lembar ( background Merah )

6. Pengantar dari PT, Atasan, bagi Karyawan, PNS, TNI/Polri

Nah semua berkas di foto copy, kalau fotocopy di sana mahal, jadi copy diluar aja, cuman nyusunya yang benar ( biar gak disemprot ama petugas Imigrasi )

Sebelumnya beli Map dan formulir yang bermaterei di Koperasinya Imigrasi, harga 15 ribu, lalu isi deh formnya.

No antrian dah dipegang? Formya dah diisi? kalau udah ke bagian Informasi buat minta Form kosong buat isi Data kita ( form ini gratis). Isi data dengan benar, contoh udah ada di papan pengumuman kok. Kalau sudah Masukkan semua berkas tsb ke Map tadi beserta yang aslinya lalu serahin lagi ke Bagian Informasi buat Klarifikasi data bagian 1. Setelah selesai di cek, nanti kita dapet lagi no antrian yang kedua, serahin tuh berkas ke Loket 1, buat klarifikasi yang ke 2, setelah oke…tunggu lagi buat Klarifikasi 3, berapa lama…ya sabar aja lah, karena yang diutamakan ya CALO dulu. Bisa sampe sore? bisa banget. Nah kalau udah dipanggil di Loket 3, ntar kita dapet no antri lagi tapi buat 2 hari mendatang. Kadi kita balek dulu ke rumah, ntar dateng lagi buat antri ( ingat! pagi2 biar bisa numpuk tas gak belakngan. Dua hari kemudian kita akan dapet no antrian lagi buat Wawancara, Sidik Jari dan FOTO.

Kalau udah dipanggil buat wawancara, nah siapin tuh mental. Sebab kadang2 petugas Imigrasi agak sedikit bikin keki nanyanya, agak tegas gitu loh. Kita ditanya TTL kita, tinggal ama siapa, alamat kita, bikin passpor mo kemana, mo ngapain disana? Jawab dengan tegas,keras dan benar. kalau salah bisa gagal deh ( macam nglamar kerja aja ya). Habis wawancara, bayar ke Loket seharga 270 ribu rupiah ( kalau gak bayar2 bakalan gak dipanggil kita buat foto ama sidik jari ). Udah bayar? nah masuk ke ruang photo ama sidik jari, pastikan nama kita dah benar, sebab saya kemarin karena petugasnya tergesa-gesa jadinya salah naruh photo…aduhhh, harusnya 4 hari kerja dah selesai, jadi molor deh 7 hari kerja.

Kalau dah poto ama sidik jari ntar kita dikasih Kwitansi pengambilan 4 hari kedepan. Syarat ambil passpor, serahin tuh kwitansi ama KTP asli kita, terus dia minta kita fotocopy passpor 2 rangkap ama 1 rangkap bukti serah terima passpor. Selesai deh! Tapi pengalaman saya kemaren karena sistem Biometrik masih bermasalah, ya ampuuunnnnnn melelahkan banget.

Iklan